Teman Tapi Menikah (2018) MOVIE REVIEW

Kupas Film Review for Teman Tapi Menikah (2018)
Find me on:
Instagram
UC News

Music by Joakim Karud

https://smartblogger.co.uk

51 Replies to “Teman Tapi Menikah (2018) MOVIE REVIEW”

  1. Beda pendapat wajar. Budayakan nonton video sampai selesai sebelum memberikan komentar berimbang dengan bahasa santun & sopan. Dan yang terpenting, wajib ANTI-SPOILER! Terima kasih semuanya ^__^

    1. Kenapa judulnya musti bawa2 iqbal? Come on… iqbal disini cm jd cameo. Condong ke subyektif sejak review trailernya.

    2. mas Aby…judulnya kurang wise sihhh pake nulis nama iqbaal. gak tau jg maksudnya spy byk dilanisme yg mampir disini atau gimana. atau maksudnya cuma kasih tau kalo porsi iqbaal di film ini cuma jd cameo dan isi soundtrack nya. krn dari judul jd eyecathcing bgt. pdhal lagi gak mereview iqbaal disini. emang sih nama dia lagi bersinar bgt jd mengundang orang utk nonton smua yg berbau iqbaal yg saat ini gak bisa diberitakan apa2 krn sdg berada diluar. jgn lah selalu dompleng nama iqbaal

    3. Apapun itu faktanya ini film ga laku. Bagus tapi sayang waktu nya ga tepat. Selain efek dilan belum lagi pas tayang danur. Nyungsep dah TTM.

  2. Barusan nonton filemnya. Segi ceritanya umum tapi cinematografinya dan skenarionya bagus, sehingga bisa jauh lebih baik daripada baca novelnya. Saya setuju, di beberapa part, adipati terlihat terlalu tua untuk usianya tapi pembawaannya cukup menyenangkan. Sedang, vanesha aktinya lumayan banget, cueknya dapat dan dia bisa membuktikan bahwa dia bisa keluar dari Milea, yang notabenenya lebih kalem, mandiri, lebih ke pendengar. Di sini Vanesha bisa berakting seperti kita melihat ayu, yang agak cuek, energik, dll. Oya, baru mampir ke sini mungkin karena baru satu aja yang mereview filem ini. Tapi, mudah mudahan filem ini bukan review sekadar naikin viewer ya mas, karena kok saya lihat di review lainnya, filem Indonesia yang direview kok cuma yang berhubungan ama Iqbal atau dilan aja, mulai dari Review Dilan, Perbandingan Dilan dan Nathan, Filem remaja terbaik versi masnya, lalu muncul lagi trailer teman tapi menikan yang foto depannya iqbal. Satu satunya filem Indonesia yang gak ada hubungannya ama iqbal cuma Eifell im in love:) Semoga subjektif:)

    1. +My Eveloph Hi, terima kasih banyak. Penting banget masukan ini buat saya. Bohong banget kalau saya bilang saya gak nyaris subscriber, justru saya pengen lebih banyak berdialog dengan teman-teman yang ada dimanapun dgn latar belakang apapun. Masalah saat ini saya belum bisa selalu nonton ke bioskop karena satu dan lain hal. Karena itu saya akui cukup picky untuk bikin review, walaupun​ sebenarnya saya nnton film apa aja setiap minggunya di bioskop maupun alternate nya.
      Terima kasih mbak/mas masukannya. I hugely appreciated. Saya baca berulang-ulang lho. Mudah2an kedepannya kontan saya bisa lebih bervarian dan jauh lebih berwarna. Terima kasih sudah mampir.

  3. Kayaknya gak begitu menarik bagi dilanisme kwkwkwkw… tapi satu buat film ini saingan berat nya Danur 2 yang 6 jam udah ditonton 100 ribu orang. Langkah awal yg bagus . Semoga ttm bisa mengikuti walau pun sedikit agak berat nyusul penonton dilan menurut aq ya.

    1. +Moovvie Official Thanks my dear, Anya. Walaupun gua mumbling kagak jelas kadang, wkwkw. Go watch it then! 😎😊

    1. you know lah sebagus2 nya film kn ada kurang nya, contoh pengabdi setan itu bagus tp zombie ny ganggu bgt( menurut sy).

  4. Sayang banget yaaa…
    Film baguss… sutradara bagus… pemerannya juga baguss…
    Hanya saja diproduksi pada waktu yang tidak tepat…
    ☹☹☹

    1. me you bnr bgt.. dan marketingnya juga g tepat menurut saya dgn menonjolkan iqbal utk jd pemancing penonton pdhal iqbal sekedar cameo, krn tdk bs dipungkiri massa nya dilanisme besar.. klo film ini lbh sabar utk dikeluarkan disaat yg tepat.. pasti bs meledak juga.. #sekedarberopini

  5. Hari ini baru nonton kalo menurut gua film’a bagus cast’a juga akting’a keren tp kurang greget gimana gitu… Ini mah just opinion aja ya

  6. Kemarin saya nonton film’a, penasaran ajasih sebenarnya. Jujur saya penggemar film Dilan, tp saya berusaha objektif untuk menilai film ini. Dari sisi sinematografi memang gak diragukan sih, keren apalagi scene pembuka difilm. Dari segi cerita ya lumayan, meskipun menurut saya cerita ttm mainstream bgt ya. Acting Adipati udah oke yaa dan sudah seharusnya, sedangkan Vanessa juga sudah bgs sebenarnya, cuek2nya dapet, hanya menurut saya masih kurang bisa lihat sosok Ayu dalam diri Vanessa. Alur film disetiap scenenya agak terlalu membosankan dan menurut saya kurang istimewa. Nilai dr keseluruhan film 6,5 dari 10 :))

  7. sdh nonton film nya mainstream banget…yg kurang banget di film ini adalah chemestry adipati dan vanesha yg hanya just acting dg bagus tapi kurang feel. terutama disaat moment sakral pernyataan cinta dan melamar…duhhh gak dpt banget. sgt disayangkan walaupun acting keduanya sdh bgs. tapi keliatan kurang tulus dan kurang sampai ke hati penonton. adipati agak ketuaan jg disini. vanesha acting nangisnya kurang natural. tapi sutradara berhasil buat alur cerita yg gak membosankan. film ini kurang memorable menurut gw jd kurang bisa mengajak penonton utk mengulang nonton lagi. rating dari gw sih 7/10

  8. Oalaaah Rako Prijanto itu yg bikin Ungu Violet? Baru tau.. Pantes. Tp emang keren bgt ini film. Bukan cuman krn Adipati yg emg keren dr sononya, tp sutradaranya emg hebat. πŸ‘

    1. +Aghisna Kumala Iya mbak, hehe. Adipati keren, luwes, gak diragukan lagi. Mungkin perlu make up extra harusnya biar terlihat jauh lebih muda. Ungu Violet memorable banget! 😎

  9. Dari awal mungkin iya betul berasa ngeliat vanesha sebagai ayu 90% dan 10% milea , tapi ketika iqbaal muncul fix 100% vanesha itu milea πŸ˜‚πŸ˜‚.. Dan karismatik iqbaal itu gabisa di bohongin.
    Akting sasa jauh berkembang, sinematografinya keren, tapi gatau disebelah bagian mananya seketika waktu gue nonton berasa ini film ko ga selesai” dan bosen πŸ˜”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *